Mau belajar Zero Waste? Mulai dari mana dulu ya?

Dari zaman sekolah emang udah suka banget sama kebersihan, gak betah kalo ngeliat sesuatu yang berantakan. bawaannya pengen beresin aja. 

Pernah waktu pulang sekolah habis jajan, plastiknya gak langsung dibuang. dimasukin ke dalam tas terus pas udah di rumah baru deh di buang ke tempat sampah dan ini selalu dipake kemanapun. Setiap habis beli makanan pasti sampahnya dimasukin dulu ke tas, kalo nemu tempat sampah baru buang. 

Aku kira dulu gak buang sampah sembarang itu udah cukup buat bantu menyelamatkan bumi, ternyata itu belum ada apa-apanya hehehe..

Jumlah sampah plastik di Indonesia udah parah banget, angkanya selalu naik setiap tahun. Terakhir data dari Jambeck (2015) menunujukkan bahwa Indonesia berada di peringkat kedua dunia penghasil sampah plastik ke laut yang mencapai 18,7 juta ton setelah Cina. Belum lagi soal sampah yang ada di darat. 





Menurut data dari Kementrian Lingkungan Hidup, sampah di Indonesia mencapai 200 ribu ton perhari atau setara dengan 73 juta ton pertahun. Drs. Rasio Ridho Sani, MCOM, MpM selaku Deputi IV Bidang Pengelolahan Bahan Berbahaya dan Beracun, Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun, dan Sampah, juga mengungkapkan bahwa jumlah sampah tersebut 48% berasal dari Sampah Rumah Tangga.

Dari situ aku mikir, apa ya yang bisa aku lakukan supaya gak banyak nymumbang sampah ke TPA karena beberapa TPA aja kondisinya udah memprihatinkan. Seperti tragedi longsor tahun 2005 di TPA Leuwi Gajah yang menjadi cikal bakal Peringatan Hari Peduli Sampah Nasional. Longsornya TPA Leuwi Gajah ini menewaskan ratusan jiwa sehingga dijadikan bencana nasional. Ini terjadi karena banyaknya timbunan sampah di TPA.  

Entah kurangnya kesadaran atau kurangnya edukasi, sehingga kita itu lebih sering pakai pola sederhana dalam menangani sampah. Pola di masyarakat umumnya, punya tempat sampah di rumah. Segala jenis sampah masuk ke tempat sampah itu dan setelah itu dibungkus plastik, diangkut sama petugas sampah. Kadang kita menganggap itu sudah selesai. Sampah kita sudah aman. Nyatanya sampah kita belum aman, ia hanya pindah tempat. Dari rumah kita pindah ke TPA.

Terus apa kabar di TPA? Sampai saat ini yang aku tahu belum ada teknologi yang maksimal untuk mengola sampah di TPA. Sementara di TPA hanya menggunakan teknologi Sanitary Landfill, teknik pengurungan sampah ke dalam tanah yang pada akhirnya sanitary landfill juga belum menjadi solusi terbaik untuk digunakan di TPA. Bisa dilihat dibeberapa TPA, seperti TPA Bantar Gebang seberapa banyak sampah disana.

Apa yang bisa kita lakukan?
Kita pasti pernah dengar 5R yang Refuse, Reduce, Reuse, Recycle dan Rot. Sebenarnya 5R ini sudah cukup menjadi alternatif untuk membantu mengurangi sampah ke TPA. Kalau ingin lebih mudah bisa juga menggunakan cara yang dipopulerkan oleh mba DK Wardhani dalam bukunya yang berjudul “Minim Sampah dari Rumah”

Beliau menyebutkan, cara mengelola sampah di rumah bisa dilakukan dengan rumus CPO. Cegah, Pilah, Olah.

CEGAH
Iya, harus stop di kamu!
jangan ragu buat bilang "jangan pake plastik ya" "jangan pake sedotan ya"

Belajar mengendalikan diri untuk menolak penggunaan plastik sekali pakai, sebagai alternatif kamu bisa membawa botol minum, tempat makan, kantong belanja sendiri setiap berpergian.
Emang si agak berat tapi kalau dijalankan bisa ko. Alhamdulillah aku udah terbiasa bawa benda-benda sakti ini kalo berpergian. Sayangnya di Indonesia belum banyak tempat isi ulang air, jadi kadang kalo botol minumku isinya habis, aku suka beli air minum dalam kemasan tapi tetep kemasannya aku bawa pulang untuk aku kirim ke bank sampah.




PILAH
Nah untuk yang ini, aku belajar untuk menggolongkan sampah berdasarkan jenisnya. Jadi misalnya aku terpaksa banget beli sesuatu yang pakai plastik seperti minuman atau snack, aku akan bawa pulang sampah itu dan aku pilah di rumah. Ditempatkan sesuai dengan jenisnya, setelah terkumpul biasanya aku kirim ke bank sampah atau diberikan ke pengepul sampah yang biasa lewat depan rumah.


Proses pemilahan sampah



OLAH
Belajar buat manage sampah. Kalo aku biasanya dengan memulai dari menu apa yang akan aku masak selama satu minggu. Karena dari sinilah sampah berasal. Kalo ada pola konsumsi pasti akan ada sampah, jadi aku bisa prediksi bakalan ada sampah apa aja yang dihasilkan. Aku menerapkan food preparation untuk kendalikan sampah dan tentunya untuk kendalikan budget hahahaaa....

Untuk sampah organik, aku olah jadi kompos dengan membuat lubang resapan biopori di belakang rumah, jadi sampah organiknya gak dibuang ke TPA.


Pembuatan lubang resapan biopori 

Sampah sisa masakan



Nah itu cara yang sedang aku terapkan di rumah. Ini gak mudah dan butuh perjuangan haha karena terkadang anggota keluarga juga ada yang lupa untuk nolak pakai plastik, kadang ada juga yang nyiyir kalo dikasih tau tapi ya gak masalah karena segala sesuatu harus dimulai dari diri sendiri dan dari rumah. Yuk bantu jaga bumi!



31 komentar :

  1. Kebetulan punya halaman belakang rumah yang luas dan terbuka jadi kalau siang saya keringkan sampah dan malamnya biasanya langsung dibakar. Penggunaan plastik mulai dikurangi terutama pas lagi belanja ke supermarket biasanya bawa beberapa tote bag. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau bisa, kurangi pembakaran sampah ka.. karena itu juga bahaya buat lingkungan.

      Hapus
  2. Bener banget harus mulai dari diri sendiri dulu. Saya juga dah dua tahun ini aktif utk mengkampanyekan soal sampah plastik dan sedotan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantap ka.. iya memang harus kita yang mulai dan kita yang share supaya orang2 terdekat kita jadi teredukasi juga deh

      Hapus
  3. Langkah-langkahnya keren, Mbak. Aku juga sudah mencoba untuk menerapkan hal serupa. Tapi masih tersandung nih urusan sampai sisa rumah tangga. Aku tinggal di perumahan yang kanan kiri depan belakangnya tembok semua. Dulu jaman tinggal di desa bisa banget membuatnya jadi pupuk kompos. Sekarang gimana ini, ya? Lingkungan tempat tinggal pun belum sepenuhnya menerapkan ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba bisa bikin komposter yang pake bak mba..atau bisa juga bikin lubanh biopori di depan rumah. Digali sedikit kalo udah di cor tanahnya. Tetanggaku juga gitu, dia bongkar sedikit tanah depan buat bikin lubang biopori. Lubang biopori itu cuma 10cm ko mba diameternya.

      Hapus
  4. Masih jadi PR banget nih berusaha seminim mungkin menciptakan sampah... Semoga semakin sedikit penggunaan plastik sekali pakai

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangaattt mbaaa!!! Insya allah bisa!

      Hapus
  5. aku ngikutin postingan ini di ig kak selly loh.. zero waste tidak bsa semua zero tapi seengaknya kita bisa mengurangi hal2 yang tak penting ya ka...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa ka.. zero waste bukan berarti harus nol sampah tapi kita berusaha untuk mengurangi sesuatu yang gak perlu.. ya misalnya yang sekiranya bakalan mubazir ya ga usah dibeli.

      Hapus
  6. Ya mbak stop di kita. Wah aku yang kompos blm berjalan nih, kyknya mau aku pendam aja di tanah samping rumah gtu kali ya. Jd yg terbuang sampah kering. Kalau misal bawa tas sendiri atau sedotan udah kulakukan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, bisa pakai teknik biopori hehehe.. dipendam ditanah nanti bisa jadi kompos deh

      Hapus
  7. Iyah, aku mulai melakukan hal ini. Mulai dari rumah mulai dari memilah sampah. Membedakannya dan mengajak anggota keluarga kurangin sampah

    BalasHapus
  8. Materi seperti ini harus banget di share ke mana2. Mengenai plastik sdh hampir 3 tahun sy meminimalisirnya. Mulai dari nolak plastik supermarket, sampai ke bawa tempat makan utk beli makanan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ka, harus di share ya supaya banyak yang tau cara simple minim sampah dari rumah. Wah keren udah 3 tahun. Mantap ka.

      Hapus
  9. Kalau ke minimarket tuh aku suka lupa bawa totebag. Kena 200 perak bayar plastik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha ayo mba bawa kemana-man totebagnya hahah biar gak kena charge minimarket wkwk

      Hapus
  10. Kerasa banget euui...yang susah itu konsisten.
    Karena uda menjadi gaya hidup, jadi belum bisa sepenuhnya pilah-pilih sampah anorganik.
    Rumahku juga belum punya lubang biopori.
    Hiiks~

    BalasHapus
  11. Wah keren mbak,...aku nih yang masih suka angot²an. Kalau plastik sih udah diupayakan seminimal mungkin, sedotan yang masih susah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuu hayu semangattttt insya allah bisaaa

      Hapus
  12. Aku dari belanja wkwkwk
    tiap hari aku belanja karena di rumah ada warung make totebag yang ramah lingkungan

    BalasHapus
  13. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  14. salut banget dengan komitmen ka Seli untuk menerapkan zero waste di rumah.. memang ya kesadaran masyarakat tentang pengendalian sampah masih kurang, perlu ditingkatkan lg, salah satunya dgn memanfaatkan lahan kosong di belakang rumah untuk membuat lubang resapan biopori untuk sampah organik..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mba ikutan hahaha semangat semangat

      Hapus
  15. Salut banget kak bisa menerapkan dari zero waste dirumah aku aja blm bisa

    BalasHapus
  16. Aih mantab mb, 😍 senang ketemu teman blogger yang perhatian dengan lingkungan, salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haii mbaaa salam kenal juga ya.. aku juga baru memulai mba. Hayuu belajar barengan hehehe

      Hapus

Made with by OddThemes | Customized by duniaqtoy