Diluar Nalar

Setiap kali bencana dateng gw sama Pak Suami harus siap. Pak Suami siap dengan perlengkapan dam timnya sedangkan gw siap ditinggal berhari-hari kadang bisa sampe satu bulan. Mesti siap tanpa kabar, siap dihantui rasa cemas dan siap buat menyakinkan diri sendri kalo dia dan timnya insya allah akan baik-baik aja. Berdo'a pastinya. 

Suka gatel pengen ikut bantu tapi gak punya basic di kebencanaan. Iya sih Gw emang suka kegiatan outdoor kaya mendaki gunung, wall climbing dll tapi itu gak cukup kalo lagi di lokasi bencana bahkan kadang gak guna juga. Akhirnya nyoba legowo, bantu sesuai kemampuan. "Siapa bantu apa" gw sadar gak ada basic di kebencanaan jadi yudah gw lakukin hal yg bisa gw lakuin. 

Sering bareng temen-temen di @relawancibinong buat bikin campign dan jemput donasi untuk keperluan di lokasi bencana. Kita suka ngumpulin donasi yang selanjutnya disalurkan melalui @sekolahrelawan

Seperti yang kita tau, bencana akhir tahun kemarin bener-bener dateng bergantian. Gempa Lombok, Kebakaran Hutan Kalimantan, Tsunami Palu, Tsunami Selat Sunda dan yang kemarin baru terjadi banjir di beberapa lokasi di daerah Purworejo dan Kebumen. Kondisi bencana yang silih berganti ini gak jarang bikin si cantik nan bawel @iqunnoor jadi super hectic. Soalnya dia nih yang ngurusin segala macemnya. Dari mulai menghubungi relawan, nyiapain perlengkapan yang akan dibawa, surat tugas sampe ke pemesanan tiket dia yang ngerjain, makanya kalo lagi kondisi emergency gini dia suka bertanduk hahaha.

Saking hecticnya iqun, gak jarang dia minta tolong gw buat bantu kelola sosial media @socialandrescue guna memberikan informasi terkini di lokasi, kebutuhan yang diperlukan sehingga masyarakat tetap update dari info di sosial media tersebut. Kadang gw yang nawarin diri buat bantu, karena ya emang itu yang bisa gw lakuin. Gw gak bisa ke lokasi tapi gw coba ambil peran yang gw bisa. Padahal HP gw sebenernya udah retak dimana-mana, lemotnya setengah mati (wajar udah 4 tahun ini hp bertahan), belum lagi gw harus download aplikasi yang menunjang dalam pengelolaan sosial media ini. Mungkin kalo bisa ngomong itu HP bakal bilang 

"woy udah woy gw gak kuat" hahaha.

Ini HP strong banget emang, kalo kondisi bencana gitu dia suka bersahabat. Padahal gak jarang gw dimasukkin ke dalam grup WA biar dapet foto2 terupdate yang bisa gw upload di sosial media @socialandrescue 

Tapi waktu itu gw pernah nolak si @iqunnoor buat bantu dia update di sosmed, karena HP gw udah bener-bener lemot dan gak ngerti mesti gimana. Gw WA pun udah susah. Mungkin udah usia juga ni HP hahaha. Dengan berat hati gw nolak iqun sambil bilang dalem hati "seandainya gw pny HP yg lbh baik, mungkin gw bisa maksimal bantunya".

Pak Suami dan gw emang udah rencana mau beli yang baru tapi belum ada waktunya karena setelah dari Lombok dia ke Kalimantan, lanjut  lagi ke Palu dan Banten. Setelah dari Banten Pak Suami ada Rapat Kerja di kantornya dan nginap 3 hari 2 malam. Sampe gw sendiri lupa kalo mau ganti HP

Seperti biasa, setiap pulang darimanapun pasti Pak Suami cerita tentang pengalaman2nya. Disela-sela cerita tiba2 dia ngeluarin kerdus putih yang masih di segel. 

"Ini rezeki buat kamu".
Gw cuma bengong, dikepala gw mikir masa iya dia sempet ke toko elektronik. Penasaran. Gw todong dia denger pertanyaan2 darimana si kerdus putih bersegel itu asalnya. Dia cuma bilang itu rezeki.

"Rezeki buat kamu yang setia nunggu aku, rezeki buat kamu yang sabar meski gak ada kabar, rezeki buat kamu yang tetep berdoa walau gak diminta. Alhamdulillah aku jadi karyawan terbaik kedua selama 2018 ini dan ini hadiahnya. HP. Ini rezeki kamu, karena kemarin aku gak sempet nganterin buat beli, tenyata Allah kasih lewat jalan yang lain"

Hening.............. 
kita cuma saling pandang sambil merasakan adanya butiran-butiran air yang jatuh ke pipi. 

Allah tau apa yang kita butuhkan bukan apa yang kita inginkan, dan Allah tau cara terbaik dalam mengabulkan do'a hambaNya.

End

Posting Komentar

Made with by OddThemes | Customized by duniaqtoy